Monday, November 7, 2016

Shanghai Fridge Magnet Giveaway By Jari Manis & Scdha Sein Travel




Assalamualaikum semua. 

Aku jarang masuk GA sebab sepanjang hidup aku, aku memang tak pernah dapat punyalah. Kali ini aku nak cuba nasib. Manalah tahu kalau-kalau ada rezeki boleh dapat kan? (Wink wink kat JM dengan SS.) 

Senang sahaja syaratnya. Klik kat banner dan gambar atas ni. Nanti akan diterangkan secara jelas syarat-syaratnya. 

Kali ini aku nak tag my dear friend Shirven. Harap-harap dia tak marahlah kalau aku tag dia. Kasihan kau makcik. Selalu kau jadi mangsa aku. 

Ok, good luck semua. Gambatte! 

p/s: boleh tambah koleksi FM ni kalau dapat. 

Monday, October 17, 2016

Cuti untuk tahun 2017


Dah boleh plan cuti-cuti untuk tahun 2017. 

p/s: nak ke mana lagi ya? 

Monday, October 10, 2016

Perth & Western Australia - preview

Cuti panjang baru-baru sempena Hari Malaysia dengan Raya Haji, aku berdua dengan kawan aku telah memanjangkan kaki ke Perth. Jangan tak tahu, ramainya orang Malaysia di sana. Kebetulan masa tu cuti sekolah ke mana aku pergi mesti jumpa. Aku siap jumpa cikgu yang pernah mengajar Bahasa Malaysia masa aku darjah 3. Aduhai! 

Alhamdulillah sepanjang berada di sana, semuanya berjalan dengan lancar. Orang di Perth sangat peramah dan banyak membantu. Berbeza sangat suasana di Melbourne. Ikutkan hati, aku nak pergi lagi ke Perth kalau ada peluang. 


Kami juga telah sewa kereta dan tak sangka kami telah memandu lebih daripada 1,200km. Perrggh macam tak percaya je. Dahlah aku ni jarang sangat bawa kereta jarak jauh.


Tak perlu aku nak cerita panjang, biarlah aku kongsi gambar-gambar di sana. 



Hari Pertama


E Shed Market. 
Tempat orang Malaysia shopping cenderamata. 

Hari Kedua

Carversham Wildlife Park. 
Di sinilah aku jumpa cikgu aku. 

Hari Ketiga 

Bandar Albany. 


Albany Wind Farm. 


The Gap & Natural Bridge 

Hari Keempat 

Cape Leeuwin Lighthouse
Kecewa tak dapat naik rumah api sebab sedang ubahsuai. 


Busselton Jetty. 

Hari Kelima

Araluen Botanic Park. 
Seronok tengok bunga tulips. 


The Margaret River Chocolate Company. 

Hari Keenam

The Pinnacles. 

Lancelin Sand Dunes. 

Hari Ketujuh (aktiviti shopping di Perth)

Fremantle Market

Hari Kelapan

Stirling Garden. 

Belakang tu nampak Bell Tower. 

Keseluruhan trip? Aku puas hati walaupun banyak juga tempat yang tak dapat pergi. Masa aku di sana adalah musim bunga, pukul 6 petang dah gelap jadi aku perlu gerak cepat dan sampai ke destinasi. Masa memang mencemburui aku. Cewaah!  

Ada ketika masa kawan aku memandu, tiba-tiba ada kangaroo berhenti tengah-tengah jalan. Kami berhentikan kereta sampai kangaroo pergi. Bila ingat balik seram juga sebab masa tu waktu gelap dan berada di highway yang mana kiri kanan penuh dengan hutan. 

Bila aku nak mula cerita trip kali ni, aku tak berani nak jamin. Trip ke India belum mula lagi. Dahlah dua-dua trip ni ambil masa panjang. Apa yang mampu aku katakan, sabarlah ya. 

p/s: biar lambat asalkan ada. 

Sunday, October 9, 2016

Boracay - part 4

Assalamaualaikum semua. 


Rasa tak sabar nak habiskan cerita trip di Boracay. Asyik tangguh..tangguh sahaja. Bila nak sambung balik tak tahulah. 

Hari terakhir di Boracay, tiada apa-apa aktiviti menarik nak buat. Sementara tunggu van datang ambil pukul 9.30 pagi, sempat lagi jalan-jalan depan hotel. Ayah pula nak cari baju mandi dan kebetulan ada duit sikit, bolehlah belanja untuk ayah. 

Masa nak bayar, aku dengan yakin duit memang cukup tapi bila tengok balik alamak duit tak cukup. Uish malunya!! Siap cakap nak bayar duit RM tapi taukeh kedai tu tak nak terima. Bayangkan harga baju dalam PHP500, aku cuma dapat bayar PHP450. Nasib baik dia terima. 

Masa nak check out, dapat balik duit deposit PHP2,000 yang dibayar masa mula-mula sampai. Fuuh dapatlah aku bernafas balik. Jangan lupa, masa di airport sila sediakan duit untuk bayar cukai airport. Jangan nak belanja kesemuanya, kena simpan tau. 

Masa van ambil kami, kebetulan dapat naik sekali dengan pasangan dari Malaysia yang sama-sama sampai dulu. Sempatlah sembang apa yang mereka buat sepanjang berada di Boracay. 

Sampai di jeti, aku sempat lagi beli kuih tempatan Boracay. Sekali pandang macam biskut azan je. Rasanya lemak manis dan sedap dimakan dengan air kopi. 

Jangan lupa sediakan tips sedikit kepada yang tolong angkat beg. Nampak je beg aku merah besar tu, cepat-cepat mereka tolong angkat. Memanglah memudahkan kerja kita tapi mana yang ada percuma. 

Masa nak bayar tips tu, boleh pula aku tak ada wang kecil. Aduhai apalah nasib aku ini. Nasib baik, pasangan dari Malaysia tu sudi membantu. Sempatlah mereka bagi PHP20 untuk duit tips. Terima kasih ya adik. 

Sampai di airport sebelum ke kaunter imigresen, aku perasan bayaran cukai aiport adalah sebanyak PHP700 seorang. Alamak aku salah percaturan. Aku ingat dalam PHP500 seorang. Periksa balik duit yang ada memang tak cukup. tak salah aku, aku ada dalam PHP1,600.

Ayah dah mula bising-bising. 

Aku stress tiba-tiba. 

Aku bincang dengan adik aku, macamana nak bayar duit cukai airport ni. Duit tak cukup. Aku pandang belakang, aku nampak pasangan tadi. 

Alamak kena minta lagi duitlah nampaknya. Aduh malunya. 

Aku dengan adik aku, pergi cari pasangan tadi. Muka dah merah padam sebab malu nak minta duit lagi. 

"Minta maaf banyak-banyak ya adik. Akak tak cukup duit nak bayar cukai airport. Akak bayar balik dengan RM. Boleh ya?" 

Nasib baik mereka sudi membantu. Terharu aku dibuatnya. Rasa nak menangis pun ada. Terima kasih banyak-banyak. 

Kalau mereka tak ada, memang aku mati kutu dibuatnya. Kalau ada kedai pajak gadai, rasa nak gadai apa yang ada. Macamlah aku banyak harta nak bawa. Setakat kasut buruk dan beg penuh baju kotor, memanglah ada. Sanggup ke mereka terima? Hahaha!!! 

Alhamdulillah sepanjang perjalanan ke KLIA2, berjalan dengan lancar. Inilah pengalaman trip yang tak akan lupa sampai bila-bila dan jadikan ia sebagai iktibar. Jangan salah percaturan lagi. 

Kepada pasangan tersebut yang telah membantu kami di Boracay, terima kasih banyak-banyak aku ucapkan. 

p/s: kadang-kadang ada manis, kadang-kadang ada pahit. 

Tuesday, August 23, 2016

Boracay - part 3

Dah sampai mana cerita trip Boracay kali ini? Punyalah lama aku nak update sampai aku sendiri hampir lupa. Apa tandanya tu? Nampak sangat aku dah tua kan tapi tak nak mengaku. Hehehe..

Memandangkan sebelah pagi kami dah buat aktiviti island hopping dan jalan-jalan sekitar Boracay, balik ke hotel untuk rehatkan diri. Ingatkan bolehlah nak tidur sekejap. Aku cubalah pusing badan ke kanan dan kiri tapi tak juga nak tidur. Nak tengok TV tak faham bahasa pula. Sudahnya aku baring atas katil dan pandang siling. Padan muka aku. 

Lebih kurang pukul 5 petang, adik dan ayah ajak aku mandi-mandi tepi pantai. Nak ke pantai taklah jauh mana pun dari hotel sebab Hotel La Carmela De Boracay ni memang menghadap pantai. 


Aku ingat nak ikut mandi tapi boleh pula aku tak bawa baju mandi. Aktiviti aku cuma duduk tepi pantai sambil-sambil cuci mata. Awas, cuci mata siapa pula tu? Jangan nak nakal-nakal tau! 


Aku perasan ramai betul orang yang buat istana pasir di tepi pantai. Sambil aku duduk tunggu adik dan ayah aku, depan aku ni ada 2 orang lelaki tengah buat istana pasir. Reka bentuk istana pasir pula, aku tengok lebih kurang sama sahaja. 



Dalam proses siapkan istana pasir. 

Yang ni dah siap. Ini pun aku curi-curi ambil gambar. Kalau tak, kena bayar.

Rasanya aku duduk di situ sekejap je. Apa taknya sebelah malam pula tempat tu akan bertukar menjadi tempat makan. Daripada aku kena halau, adalah lebih baik aku keluar dulu. 

Pekerja hotel sedang susun meja dan kerusi untuk persiapan aktiviti sebelah malam. 

Kemudian aku layan perasaan jalan-jalan tepi pantai. Bila dah petang ni, makin ramai orang yang datang. 

Siap ada orang jual jajan tepi pantai lagi tu. 

Bila dah semakin gelap, kami balik ke bilik. Memandangkan malam tu adalah malam terakhir di Boracay, ingat nak makan malam di luar. Sebelum ni dah nampak kedai makanan Arab di kawasan D Mall, ingat nak cubalah rasa. 

Lepas Maghrib, siap-siaplah kami ke sana. Malas nak jalan kaki ke D Mall, tahan tuk tuk dekat hotel. Bayaran dikenakan sebanyak PHP60 untuk sekali perjalanan dari hotel ke D Mall. Sampai sahaja terus ke kedai makanan Arab. Kita makan dulu. Servis agak lambat tapi nasib baik makanan dia sedap. Maaf tak sempat nak ambil gambar makanan.

Perut dah kenyang, jalan-jalan sekitar D Mall tengok apa yang menarik. Ayah aku pula nak cari baju buat kenangan di Boracay. Singgah ada kedai baju yang dimiliki oleh orang Islam dan sudah pasti ayah aku pun sukalah. Inilah masanya kita nak tolong saudara Islam. Bila beli barang jangan lupa tawar harga. Tawar punya tawar dapatlah harga PHP500 sehelai. 

Makan pun sudah, beli barang pun sudah, marilah kita balik. Dah tak larat nak jalan lagi, terus tahan tuk tuk ke hotel dan bayaran masih lagi PHP60 sekali perjalanan. Bayar je lah. Tuk tuk yang kami naik ni kecil sahaja. Kalau kami naik bertiga, memang muat-muat. Ayah aku naik depan manakala aku dengan adik duduk di belakang. 

Inilah rupanya tuk tuk di Boracay. 
(ehsan daripada Google)


Sampai sahaja di bilik, kemas beg sebab esok pagi nak balik dah. 

p/s: ada insiden di luar dugaan. malunya rasa. 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails