Tuesday, August 23, 2016

Boracay - part 3

Dah sampai mana cerita trip Boracay kali ini? Punyalah lama aku nak update sampai aku sendiri hampir lupa. Apa tandanya tu? Nampak sangat aku dah tua kan tapi tak nak mengaku. Hehehe..

Memandangkan sebelah pagi kami dah buat aktiviti island hopping dan jalan-jalan sekitar Boracay, balik ke hotel untuk rehatkan diri. Ingatkan bolehlah nak tidur sekejap. Aku cubalah pusing badan ke kanan dan kiri tapi tak juga nak tidur. Nak tengok TV tak faham bahasa pula. Sudahnya aku baring atas katil dan pandang siling. Padan muka aku. 

Lebih kurang pukul 5 petang, adik dan ayah ajak aku mandi-mandi tepi pantai. Nak ke pantai taklah jauh mana pun dari hotel sebab Hotel La Carmela De Boracay ni memang menghadap pantai. 


Aku ingat nak ikut mandi tapi boleh pula aku tak bawa baju mandi. Aktiviti aku cuma duduk tepi pantai sambil-sambil cuci mata. Awas, cuci mata siapa pula tu? Jangan nak nakal-nakal tau! 


Aku perasan ramai betul orang yang buat istana pasir di tepi pantai. Sambil aku duduk tunggu adik dan ayah aku, depan aku ni ada 2 orang lelaki tengah buat istana pasir. Reka bentuk istana pasir pula, aku tengok lebih kurang sama sahaja. 



Dalam proses siapkan istana pasir. 

Yang ni dah siap. Ini pun aku curi-curi ambil gambar. Kalau tak, kena bayar.

Rasanya aku duduk di situ sekejap je. Apa taknya sebelah malam pula tempat tu akan bertukar menjadi tempat makan. Daripada aku kena halau, adalah lebih baik aku keluar dulu. 

Pekerja hotel sedang susun meja dan kerusi untuk persiapan aktiviti sebelah malam. 

Kemudian aku layan perasaan jalan-jalan tepi pantai. Bila dah petang ni, makin ramai orang yang datang. 

Siap ada orang jual jajan tepi pantai lagi tu. 

Bila dah semakin gelap, kami balik ke bilik. Memandangkan malam tu adalah malam terakhir di Boracay, ingat nak makan malam di luar. Sebelum ni dah nampak kedai makanan Arab di kawasan D Mall, ingat nak cubalah rasa. 

Lepas Maghrib, siap-siaplah kami ke sana. Malas nak jalan kaki ke D Mall, tahan tuk tuk dekat hotel. Bayaran dikenakan sebanyak PHP60 untuk sekali perjalanan dari hotel ke D Mall. Sampai sahaja terus ke kedai makanan Arab. Kita makan dulu. Servis agak lambat tapi nasib baik makanan dia sedap. Maaf tak sempat nak ambil gambar makanan.

Perut dah kenyang, jalan-jalan sekitar D Mall tengok apa yang menarik. Ayah aku pula nak cari baju buat kenangan di Boracay. Singgah ada kedai baju yang dimiliki oleh orang Islam dan sudah pasti ayah aku pun sukalah. Inilah masanya kita nak tolong saudara Islam. Bila beli barang jangan lupa tawar harga. Tawar punya tawar dapatlah harga PHP500 sehelai. 

Makan pun sudah, beli barang pun sudah, marilah kita balik. Dah tak larat nak jalan lagi, terus tahan tuk tuk ke hotel dan bayaran masih lagi PHP60 sekali perjalanan. Bayar je lah. Tuk tuk yang kami naik ni kecil sahaja. Kalau kami naik bertiga, memang muat-muat. Ayah aku naik depan manakala aku dengan adik duduk di belakang. 

Inilah rupanya tuk tuk di Boracay. 
(ehsan daripada Google)


Sampai sahaja di bilik, kemas beg sebab esok pagi nak balik dah. 

p/s: ada insiden di luar dugaan. malunya rasa. 

Friday, August 5, 2016

Boracay - part 2

Sambung lagi pada hari kedua di Boracay. Sebelum aku teruskan cerita di Boracay, mari aku tunjukkan Hotel La Carmela De Boracay. Amik kau naik tergeliat lidah aku nak menyebutnya. Bayaran dikenakan untuk penginapan sepanjang 3 hari 2 malam di sana adalah sekitar RM650++ untuk 3 orang. 



Depan hotel terus jumpa pantai. 

Memandangkan di Boracay cepat cerah, pada pagi tu kami bangun pukul 6 pagi sedar-sedar dah terang benderang. Hmm nampak gaya solat subuh gajahlah. Perancangan pada pagi ini nak ambil pakej island hopping. Sebelum meneruskan perjalanan, kita makan pagi dulu di hotel. 

Pakej makan pagi yang diberikan oleh hotel cuma untuk 2 orang jadi kena bayar untuk tambahan seorang lagi. Maaf aku tak ingat berapa bayarannya. Manakala pilihan makanan yang boleh makan adalah terhad. Aku cuma ambil nasi putih, roti, telur goreng, cereal dan buah-buahan. Nasib baik adik aku bawa makanan dari Malaysia. Baru ada selera nak makan. 

Untuk mengambil pakej island hopping, kami pergi ke Station 3 dan pakej-pakej lain ada juga disediakan di sana juga. Pilih sahaja mana yang suka sama ada nak yang private atau group tour. 

Memandangkan kami tak nak tour yang lama-lama, kami pilih pakej private tour yang merangkumi Crystal Cove Island dan melayari sepanjang pantai Boracay. Ayah aku dah pesan, tak melibatkan aktiviti mandi-mandi atau snorkeling. Pendek kata tak nak basahkan baju langsung! Bayaran dikenakan untuk 3 orang adalah PHP1,500 selama 3 jam. 

Inilah bot yang kami naik. 

Crystal Cove Island, destinasi pertama kami. 

Ada 2 cove kalau sesiapa yang ingin mencuba. Aku tak masuk sebab takut tapi adik dengan ayah aku masuklah. Aku ni badan je besar tapi penakut. 


Cove pertama.


Cove kedua. 

Aktiviti aku adalah ambil gambar sementara tunggu adik dan ayah aku keluar. Aktiviti yang sungguh tak mencabar langsung! Mari aku tunjukkan gambar sekitar Crystal Cove. 







Lebih kurang 1 jam setengah kami berada di Crystal Cove. Pemandangan di sini memang cantik dengan air yang jernih. Seterusnya kami dibawa mengelilingi Boracay bermula dari Station 1 sampailah ke Station 3.

Inilah hotel paling mahal di Boracay, Hotel Shangri La. Tak salah aku, bayaran untuk 1 malam melebihi PHP25,000. 

Katanya rumah ini milik ahli tinju Filipina yang masyhur, Manny Pacquiao. Besarnya rumah dia. 

Selesai tour, kami jalan-jalan sepanjang pantai Boracay. Entah macamana, sambil jalan-jalan boleh jumpa kedai makan halal. Apa lagi, kita makan dulu. Di Boracay terdapat komuniti kecil Islam yang datang dari Mindanao. Bila nampak kami, mereka cukup teruja sambut kami. Ayah aku lagilah suka bila jumpa mereka. Siap tanya lagi, mana nak cari masjid di Boracay ni. 

Kedai makanan halal di Boracay. 

Bila sampai di Boracay, jangan lupa untuk beli mangga kering. Sedap dan manis rasanya. Sempat lagi aku beli beg, fridge magnet dan key chain di kedai sebelah kedai makan ni. Kebetulan yang jual ni pun orang Islam. Makcik tu siap bagi diskaun khas untuk kami. We're sisters. Cewah! 

Perut dah kenyang, sambung lagi jalan-jalan sebelum balik ke hotel. Jalan punya jalan, sampai ke D'Talipapa. Di sini, ada pasar basah yang menjual pelbagai hasil laut. Boleh juga minta masak lauk yang dibeli di kedai makan yang ada dekat pasar tu. 

Pasar basah. 

Lobster. 

Landak laut. 

Kedai makan yang menyediakan perkhidmatan memasak. 

Komen daripada pelanggan yang datang. 

Jangan risau ada juga kedai makan halal yang menyediakan perkhidmatan yang sama tapi lokasinya agak tersorok sikit. 

Kedai makan halal dan cenderamata. 

Puas jalan-jalan, kami pun balik ke hotel. Nampak gaya kita sambung lagi cerita ini ya. 

p/s: menikmati suasana petang pula seterusya. 

Thursday, June 16, 2016

Projek kad raya 2016

Assalamualaikum semua. 

Ada sesiapa nak kad raya lagi tak? Sekarang dah jarang orang hantar kad raya sebab semua itu dah diganti dengan kiriman ucapan melalui SMS atau Whatsapp. Senang dan ringkas. Tak perlu lagi nak beli kad raya dan pos di pejabat pos. 

Bagi aku, aku tak bolehlah. Aku masih nak teruskan tradisi bagi kad raya walaupun sambutannya dah kurang. Biarlah orang kata leceh atau susah, aku tetap nak bagi. 

Jadi kawan-kawan semua, kalau ada sesiapa yang sudi terima kad raya aku, silalah emel kan kepada mazuriah@gmail.com. Jangan lupa berikan nama dan alamat ya. Senang aku nak pos nanti. Ini terbuka kepada semua, termasuk yang ada di luar Malaysia. Jangan malu-malu tau. 

Ini juga tanda sayang aku kepada semua. Akak sayang semua terutama yang sudi baca blog akak ni. Auuww!! Retis lah sangat aku ni. Hahahha!!! 

Ok, selamat berpuasa kepada semua. Nak siap-siap pergi kerja. Bulan Ramadhan masuk awal 7.30 pagi sebab nak balik awal. Balik rumah nak masak juadah berbukalah katanya. 

p/s: rasa tahun ni ada lagi nak hantar kad raya kat aku tak? 


Saturday, June 11, 2016

Boracay - part 1

Assalamualaikum.

Selamat berpuasa kepada semua. Alhamdulillah hari ini masuk hari keenam kita berpuasa tapi bagi aku baru masuk hari kedua. Dah nak buat macamana, nampak anak bulan raya awal. Hehehe...

Baru sekarang aku nak cerita trip ke Boracay walaupun dah berlalu hampir 3 bulan. Ini pun aku gigih berusaha nak mulakan cerita biarpun lambat. Bak kata orang, biar lambat asalkan selamat. Eh? Apa kena mengena dengan trip Boracay? Suka hati aku je kan. 

Pada asalnya trip ke Boracay memang tak ada dalam plan untuk tahun ini tapi entah macamana ayah aku ajak aku dengan adik aku ke Boracay. Ditambah pula ayah aku beritahu yang dia akan belanja duit tiket kami berdua ke sana. Waaah..pucuk dicita ulam mendatang. Ini adalah peluang yang sukar dilepaskan cuma aku masa tu tengah pening. Tarikh yang nak pergi ke Boracay dah dekat dengan tarikh trip ke Ho Chi Minh dan ke India. Boleh ke aku nak cover semua sekali? Well, nothing is impossible. Penat tu memanglah penat tapi bila dapat melihat keindahan pemandangan di Boracay, hilang semua penat. 

Panjang dah pengenalan aku kali ini. Ayuh kita mulakan! 

Perjalanan dari KLIA 2 ke Boracay mengambil masa lebih kurang 4 jam dan untuk pengetahuan semua, penerbangan KLIA 2 ke Boracay memang ada sekali pada setiap hari. Jadi ini bukan lagi alasan untuk tidak ke sana ya.

Masa menunggu flight, rasa macam kenal seorang ni. Aku cuba nak ingat di mana aku pernah tengok dia ni. Nak tahu, aku jumpa dengan blogger Azyyati berdua dengan suami dia. Boleh check blog dia di sini. What a small world. Tapi sayang aku tak sempat nak sembang dengan dia. InsyaAllah 1 hari nanti kita jumpa lagi kita sembang lama-lama ya. 

Sampai di Airport Kalibo, nampak kecil sahaja dan urusan kastam dan beg tidak perlu mengambil masa yang lama. Dahlah kecil, keluar sahaja daripada kastam terus ambil beg. Ditambah pula, beg yang diambil tidak perlu lagi melalui proses pemeriksaan. Boleh bayangkan tak? 

Keluar sahaja pintu airport, kami diserbu oleh agen pengangkutan yang nak ke Boracay. Ingat ya kawan-kawan, bila sampai ke airport perjalanan kita masih jauh lagi untuk sampai ke Boracay. Aku jadi kaget (macam telenovela Indonesia) tengok ramai yang datang serbu aku. Terasa macam artis popular walaupun aku manusia biasa (perasan betul!). Ini tak boleh jadi ni lalu aku cuba elak dari mereka dan terus ke sudut belakang. Ayah aku nampak panik bila aku beritahu dia aku belum uruskan hal pengangkutan ke Boracay. 

Daripada sumber pembacaan aku, rata-rata mencadangkan untuk ambil perkhidmatan pengangkutan Southwest. Jadi aku pun ambil keputusan untuk ambil perkhidmatan pengangkutan Southwest. Tambang sehala ke Boracay adalah PHP600 seorang tapi kalau ambil pergi balik dapat diskaun dan cuma bayar PHP1,075 seorang. Alang-alang aku ambil terus tambang pergi balik. Senang tak perlu lagi nak pening kepala. Tambang perkhidmatan pengangkutan termasuk naik bas, feri, cukai jeti dan van ke hotel. Memang tip top lah. 

Bincang harga tambang dengan Southwest. 


Senang je nak kenal agen Southwest. Cari sahaja yang pakai baju oren. 

Seleasai urusan tambang pengangkutan, terus menuju ke bas yang sedia menunggu kami ke jeti. Oh ya, di Boracay serba serbi nak tips. Kalau tiba-tiba orang datang nak tolong bawakan beg, siap sedialah sedikit wang kecil untuk tips. Kali pertama masa pekerja Southwest bawa beg aku, aku tak tahu nak bagi berapa tips. Aku bagi je PHP5. Nampak sangat aku ni kedekut! Aku tengok orang lain bagi PHP20-50.

Perjalanan ke jeti mengambil masa 1 jam setengah dan kebanyakan yang dalam bas adalah pelancong dari Korea. Apa taknya terdapat 2 penerbangan dari Busan ke Boracay setiap hari. Memang patutlah mereka ramai di Boracay! Sepanjang perjalanan ke Boracay, melalui kawasan kampung dan jalan yang bersimpang siur. Siapa yang tak tahan, silalah ambil ubat tahan pening dan muntah terlebih dahulu. 

Sampai di jeti, memandangkan kami dah bayar tiket feri dan cukai jeti ia memudahkan lagi urusan kami ke Boracay. Tunggu sahaja di balai pelepasan sehingga bot sampai. Sambil menunggu bot, sempat berkenalan dengan pasangan dari Malaysia yang kebetulan sama-sama ambil perkhidmatan pengangkutan yang sama. 

Ok bot dah sampai. Hati-hati jalan. 

Naik bot dari jeti ke Boracay mengambil masa dalam 20-30 minit. Sampai di Boracay, kami dipecahkan dengan beberapa kumpulan kecil mengikut tempat tinggal. Sepanjang kami di Boracay, kami telah memilih untuk tinggal di La Camerla De Boracay. Nanti aku cerita pasal hotel dalam entry yang akan datang. 

Van yang akan bawa terus ke hotel.

Sampai di hotel, rehatkan badan dan solat terlebih dahulu. Nak makan pula nasib baik aku bawa bekalan siap-siap. Bukan apa, aku tak tahu nak cari makan di mana jadi lebih baik bawa bekalan. Apa lagi kalau bukan nasi goreng Brahim menjadi pilihan. Senang dan sedap. Sempat lagi nak buat promosi. 

Perut dah kenyang dan badan dah rasa ok, kami bercadang untuk jalan-jalan sekitar hotel. Di Boracay dibahagikan kepada 3 station. Selalunya yang tinggal di kawasan Station 1 adalah hotel-hotel mewah. Station 2 happening sikit sebab banyak kawasan hiburan dan Station 3 terdapat hotel-hotel biasa. Manakala aku, hotel aku terletak di Station 2. Memang senanglah kalau nak ke mana-mana. 

Aku tak tahu berapa jauh aku jalan sepanjang tepi pantai sebab tahu-tahu sahaja kaki dah penat. Adakah itu tandanya aku dah tua tapi masih menafikannya? 

Apa yang aku dapat katakan, suasana malam di Boracay memang happening! Banyak kedai makan minum sepanjang pantai. Pilih sahaja mana yang berkenan tapi rata-rata aku tengok ramai mat salleh yang lepak situ. 

1 perkara yang perasan, sememangnya orang Filipina suka menyanyi sebab aku lihat ramai bakat terpendam yang mempunyai suara yang merdu. Kalau masuk mana-mana pertandingan menyanyi, susah nak pilih siapa pemenangnya. 

Jalan-jalan sekitar pantai Boracay, terus jumpa kedai yang menghidangkan makanan halal. Lepas ni bolehlah cuba makan di situ nanti. 

Nampak gaya kedai makanan Arab. 

Puas jalan-jalan, terus balik ke hotel. Penat woo apa taknya 1 hari ke Boracay habis masa dalam perjalanan bermula dari naik kapal terbang sampailah naik bot ke Boracay. 

Yang pasti ada aktiviti menarik menanti pada hari berikutnya. Sampai bilik terus tidur! 

p/s: orang Boracay memang peramah. 

Thursday, May 26, 2016

Surabaya-Yogyakarta (final)

Pada hari terakhir di Yogyakarta kami tak memerlukan perkhidmatan Pak Akbar untuk bawa kami jalan-jalan. Lagipun bukannya lama pun ada lagi di sana dan ditambah pula kami nak jalan-jalan sendiri. Dipendekkan cerita, nak jimat sebenarnya. Hehehe...

Selepas makan pagi di hotel, kami bercadang untuk jalan-jalan ke Istana Keraton. Kebetulan jarak dari hotel ke Istana Keraton taklah jauh mana. Nak jalan kaki pun boleh sahaja tapi penatlah. Pilihan lain, boleh ambil beca. Jadi kami ambil keputusan untuk ambil beca yang sentiasa ada di hadapan hotel. 

Pada mulanya aku agak keberatan nak naik beca lagi gara-gara kena tipu semasa di Ho Chi Minh dulu. Kalau diingatkan kembali, tak nak dah nak naik. Selepas pihak hotel dan JM meyakinkan aku yang beca kali ini ok, aku pun setuju untuk naik. Sudahnya untuk ke Istana Keraton, ambil 2 beca. Aku naik 1 beca dan JM pun naik 1 beca. 

Sambil menaiki beca, pakcik beca terangkan serba sedikit apa yang menarik di situ. Sempat lagi kami berhenti sebentar di pejabat pos untuk pos poskad. Aku rasa semua dah dapat poskad kan? 

Penuh aku seorang naik beca. 

Sampai di Istana Keraton ada bayaran masuk dan kalau bawa masuk kamera pun kena bayar. Istana Keraton tidak dibuka sepanjang hari sebab ini boleh mengganggu Sultan yang menetap di sana. 

Dalam Istana Keraton, turut ditayangkan gambar-gambar kerabat dan alat-alat kebesaran Sultan. Serba sedikit kita akan tahu sejarah Istana Keraton ini. Bila dah sampai Yogyakarta, jangan lupa untuk singgah ke Istana Keraton. 

Siap ada persembahan live lagi tu. 

Ingatkan nak sambung lagi ke Taman Sari tapi entah macamana perut aku buat hal. Ini mesti pasal minum air jamu masa makan pagi di hotel. Padan muka aku. Tanpa berlengah masa lagi, ambil beca dan terus balik ke hotel. 

Sementara tunggu flight balik, aku lepak-lepak dulu di hotel. Manakala JM sempat lagi jalan-jalan sekitar Jalan Malioboro dan ambil gambar. Sayang semua yang gambar diambil telah hilang. Uwaaa!!!

Lepas solat, ambil teksi untuk terus ke airport. Bila sampai airport, rupa-rupanya salah airport. Di situ ada 2 airport iaitu yang domestik dan antarabangsa. Pakcik teksi bawa kami ke airport domestik. Nasib baik kami sampai awal jadi taklah rasa panik sangat. (dalam hati menyumpah juga. dahlah pulangkan duit baki teksi kurang. geram betul) 

Sambil-sambil tu sempat tanya dengan orang di sekeliling macamana nak ke airport antarabangsa. Kami diberitahu memang ada bas yang bawa ke airport antarabangsa dan kena tunggu sampai bas datang. Fuuh lega! Kalau tak, aku tak tahu nak buat apa. Tak lepas aku balik Malaysia wooi! 

Rupanya taklah jauh mana pun airport domestik dengan antarabangsa. Aku pun tak tahu kenapa pakcik teksi tu tak bawa kami ke airport antarabangsa sebab aku nampak je ada teksi bawa ke situ. 

Selesai urusan check in, makan dulu sebab aku tak makan lagi dan nak habiskan duit rupiah yang ada. 

Makanan terakhir di Yogyakartan dan kami pilih makanan Jepun. 

Masa tunggu flight, berlaku drama yang agak tegang. Rupa-rupanya ada seorang minah ni tak lepas naik kapal terbang sebab terlebih muatan. Tak sampai hati tengok minah ni. Jadi kami pun tolonglah ambil sedikit barang untuk lepaskan dia. Sudah pasti nampak dia pegang pasport Malaysia, tolonglah mana yang mampu. 

Sambil tolong ambil barang minah tu kami tanya bawa apa. Dia bawa buku-buku yang dibeli di Yogyakarta untuk buat kajian Master. Jauh betul beli buku. Apa-apa pun kagumlah dengan usaha minah tu. All the best to you. 

Pukul 5.15 petang, barulah flight berangkat dan Alhamdulillah selamat sampai ke KLIA 2. Habislah sudah cerita trip Surabaya-Yogyakarta. Yeaah!! 

Cerita ke Boracay dan India tak tahulah bila nak mula pula. 

p/s: tarik nafas panjang-panjang dulu sebelum mula tulis. 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails