Wednesday, August 2, 2017

Long john untuk dijual

Aku ada longjohn untuk dijual yang belum dipakai lagi. Siap ada tag tu. Plan asal nak pakai masa nak ke India tahun lepas tapi bila cuba pakai tak muat pula. Sesiapa yang ada plan nak ke negara yang beriklim sejuk atau musim salji, bolehlah pertimbangkan untuk membelinya. 

Aku tak jual mahal. Untuk sepasang (baju dan seluar), aku jual dalam harga RM150 termasuk kos penghantaran. Boleh runding lagi kalau yang serius nak. 



Material longjohn ni bukan yang jenis licin. Lembut sahaja rasanya. Memang kalau pakai, akan terasa kehangatannya. Cewaah!

Kalau ada yang berminat, boleh emel kepada mazuriah@gmail.com.

p/s: teringin nak main salji lagi. tiba-tiba terasa sejuk. 

Tuesday, June 13, 2017

Namaste India - part 2

Pada hari kedua di India, pagi-pagi lagi dah bersiap untuk ke domestic airport. Destinasi seterusnya adalah ke Srinagar Kashmir dan perjalanan ke sana mengambil masa lebih kurang 1 jam setengah. Tak sabar ke sana sebenarnya sebab selalu tengok dalam TV, tempatnya memang cantik.

Bila sampai di domestic airport, banyak betul pemeriksaan dijalankan sampaikan setiap orang akan diperiksa badan. Untuk ke Srinagar, kami menaiki Indigo Flight dan Alhamdulillah semua berjalan dengan lancar. 

Keluar sahaja dari Srinagar Airport, punyalah sejuk sebab hari hujan. Aku memang tak tahan sejuk, cepat-cepat aku keluarkan jaket. Mahu menggigil badan kalau aku tak pakai jaket. 

Sepanjang berada di Srinagar, Mr. Farooq telah menjadi tour guide kami. Oh ya, kami juga dibahagikan kepada 3 kumpulan yang terdiri daripada A, B dan C. Untuk pengetahuan semua, aku telah diletakkan dalam kumpulan B. 

Ahli kumpulan B yang ceria selalu. 

Yang best lagi, dapat pula driver van yang handsome. Handsome macam Hugh Jackman yang berlakon dalam cerita Wolverine. Dahlah tu suka pasang lagu hindustan dan sudah pasti aku memang suka sangat. Baru feel Hindustan. Hehehe..

Inilah driver van B. Suka sangat bawa laju-laju. 

Kami menetap di Houseboat yang terletak di Dal Lake. Ada banyak Houseboat yang ada situ dan setiap Houseboat ada nama masing-masing. Nama Houseboat aku adalah The Pamposh. Katanya maksud Pamposh ialah sejenis bunga yang ada di India. 







Inilah rupanya Houseboat kami. 

Setiap houseboat ada penjaga yang memastikan keadaan Houseboat sentiasa kemas dan bersih. Perabot dan hiasan di dalam Houseboat kelihatan dah lama. Terasa macam zaman Kolonial Bristish sahaja. 

Mari aku kenalkan penjaga Houseboat aku iaitu Bashir dan Irfan. Tugas mereka bukan sahaja memastikan keadaan Houseboat dalam keadaan baik, malah mereka juga melayan dan menghidang makanan kami waktu makan. Tak pernah aku dilayan seperti anak raja sepanjang hayat aku. 

Bashir dan Irfan, penjaga Houseboat. 

Aktiviti kami diteruskan dengan melawat Tulip Garden. Pada asalnya kami diberitahu yang kami tak dapat masuk. Atas usaha ketua rombongan yang bersungguh-sungguh, akhirnya dapat juga masuk. Bila masuk, yang tinggal 1 baris bunga tulip sahaja daripada 70 jenis tulip. Bukan rezeki kami nampaknya. 


Yang tinggal warna kuning sahaja. 

Seteusnya kami dibawa ke kilang pembuatan permaidani. Di sini kami diberi penerangan bagaimana proses permaidani dibuat. Masih lagi dilakukan secara manual dan sebab itulah hasilnya sangat cantik dan halus. Harganya sudah pasti boleh tahan mahalnya. Aku tak ada plan nak beli pun cuma sekadar tengok-tengok sahaja. Ikutkan hati nak juga sambar 1 tapi bajet tak cukup. 


Tempat proses permaidani. 


Uncle ni bersemangat nak tunjuk permaidani yang ada. 

Tunjuk 1 dulu. 

Tempat pameran permaidani. Tengok tu, mahu cair dibuatnya. 

Singgah sebentar pekan Srinagar sebentar sebab ada yang nak cari barang. Kebetulan pula ada gerai yang menjual makanan tempatan. Nampak menarik dan ditambah pula baru lepas waktu hujan. Memang sesuai sangat kalau dimakan panas-panas.  

Besarnya roti. Makan seorang ni memang tak larat nak habis. 


Nampak macam keledek goreng. 


Seterusnya ke Mughal Garden. Cantik taman ni dengan lokasi menarik yang berhadapan pantai. Kalau dalam cerita hindustan, memang sah dah guling-guling badan. 





Sebelum pulang ke Houseboat, sempat lagi singgah ke kedai kain saree. Aku tak beli apa-apa pun. Mungkin angin untuk shopping belum sampai lagi. Aku tengok yang lain shopping sakan. Orang yang jual saree pasti gembira bila dapat pelanggan macam kami. 

Jalan pun sudah, shopping pun sudah. Masing-masing kelihatan penat. Apa lagi, naik shikara terus ke Houseboat. Di Houseboat makan malam dah disediakan. Makanlah jawabnya. Sedap betul kari di sana walaupun aku ni bukanlah peminat kari. Sedap tak terkata. 

Lepas makan malam, ada pula peniaga yang datang ke Houseboat yang menjual pelbagai barang. Barang-barang daripada hasil kulit, barang kemas, alat perhiasan dan banyak lagi. Aku tak larat nak layan penjual yang datang ni. Kalau dilayan sangat, tak tahulah pukul berapa baru mereka keluar. 

Pada hari esok, lokasi seterusnya yang pernah menjadi penggambaran cerita Bajrangi Baijaan. Cantik sangat tempat tu. 

p/s: kali pertama main salji. 

Friday, June 9, 2017

Projek Kad Raya 2017

Dah menjadi kebiasaan setiap tahun aku akan beri kad raya kepada semua. Rasa tak sempurna kalau tak dapat buat kali ini. Cewaah! Aku tak buat sebarang peruntukan jumlah kad raya. Kalau kali ini sambutan menggalakkan, banyaklah kad raya akan diberi. Apa lagi, janganlah malu-malu tau. 

Senang je nak dapatkan kad raya ni. Emel kepada mazuriah@gmail.com dengan berikan nama dan alamat. Ini terbuka kepada semua tak kira di mana korang berada. Malaysia? Jepun? Australia? InsyaAllah aku akan hantar kad raya aku tu. 

p/s: siapa dah tengok kad raya yang jual di pejabat pos? best kan? 




Monday, June 5, 2017

Selamat berpuasa

Dah masuk bulan Jun rupanya. Cepat betul masa berlalu. Nampak sangat aku dah jarang sangat nak update blog kan? Hati memang membuak-buak nak tulis tapi bila dah ada depan komputer, terus hilang idea. 


Krik krik..........


Alhamdulillah kita berpuasa masuk hari kesepuluh. Masih berlum terlambat aku nak ucapkan Selamat Berpuasa kepada semua. Bersabarlah menempuh cubaan dan dugaan. Semoga kita diberikan kekuatan dan Ramadhan kali ini adalah lebih baik daripada sebelum ini. 

Tiba-tiba teringat pula kenangan di Perth. Ada satu makanan yang tak mungkin aku lupa sampai bila-bila. Apa lagi kalau bukan apple strudel. Memang terbaiklah. Kalau ada sesiapa berpeluang ke sana, jangan lupa beli tau!

Beli apple strudel di Corica Pastries.  

Inilah rupanya apple strudel pujaan hati. Tengok je boleh buat air liur meleleh. 

p/s: kuatkan semangat untuk update blog. 

Friday, May 19, 2017

Sesi shellout dengan Comot2

Selalu tak kalau orang tanya nak makan mana, kita akan cakap tak tahu. Apa kata kita makan ala ala shellout. Baru-baru ini kawan aku cadang untuk mengambil perkhidmatan makan shellout daripada Comot2. 

Yang best tu, perkhidmatan makan shellout tu boleh buat penghantaran ke mana-mana sahaja sekitar Selangor dan Kuala Lumpur. Bayaran penghantaran mengikut jarak jauh dan untuk ke opis aku, bayaran sebanyak RM35 dikenakan. 

Lagi satu yang aku suka tu, kita tak perlu susah-susah untuk hidangkan makanan tersebut. Pekerja daripada Comot2 akan buatkan segala-galanya bermula daripada mengalas meja, hidang dan hiaskan makanan. Aku? Aku cuma bawa perut dan makan. Memang dasar pelahap kan? Hahaha!!!  

Jenis lauk-lauk boleh dipilih mengikut kehendak kita. Macam aku, aku pilih 1 set family dan ditambah dengan sotong goreng dan sambal udang petai. Memang puas hatilah. Makan sampai kenyang! 

Nak tengok makanan yang dihidangkan? 

Nampak tak sambal udang petai? Udangnya besar-besar.  

Set family memang banyak lauknya.  

Nasi disusun dan diletak atas daun pisang.  

Ada ketam, udang, pepahat, kupang, scallops dan sayur-sayuran. 

Jangan tengok sahaja. Ambil sahaja mana yang suka. 

Hasilnya? Licin semuanya. Lazat sehingga menjilat jari. 

Sesiapa yang berminat untuk mengetahui lebih lanjut, boleh hubungi:
Awin (010-2570797) 
Weda (014-6388865)

p/s: sendawa bau petai. 

Tuesday, March 28, 2017

Kuching, Sarawak - tempat menarik

Sebenarnya kalau nak diikutkan memang banyak tempat menarik di Kuching. Terutamanya bila dapat pandu sendiri, lagi bebas ke mana-mana. 

Salah satu tempat yang sempat dilawati adalah Serikin. Nak tahu apa yang istimewa di Serikin? Ada pasar yang menjual pelbagai barangan tempatan dan untuk pengetahuan semua, pasar Serikin dibuka pada hari Sabtu dan Ahad. Jadi kalau ada rancangan ke sana, pastikan sampai pada hari tersebut.

Tak sempurna kalau tak beli kain. 

Biskut Gery yang viral. Aku beli dengan harga RM44 sekotak yang ada 20 bungkus. Rasanya sini lagi mahal kan? 

Dalam perjalanan balik ke Kuching sempat singgah ke Wind Cave dan Fairy Cave. Singgah sekejap sahaja sebab hujan. Sempatlah ambil gambar buat syarat dah sampai. 

Wind Cave.



Fairy Cave. 

Di Kota Samarahan, aku sempat jalan-jalan masuk UNIMAS. Perasan nak jadi pelajar balik. Nasib baik tak kena tahan. Hehehe..


Ada rupa pelajar UNIMAS tak? 

Yeaah UNIMAS. Here I come. 

Terdapat jeti feri di Kota Samarahan dan pengangkutan feri masih lagi berfungsi untuk sampai ke sebarang sungai. 





Bila tiba di Bandar Kuching, jangan lupa untuk mencari replika kucing. Aku dapat jumpa 3 replika kucing yang terletak berdekatan antara 1 sama lain. Seronok aku bila dapat jumpa replika kucing ni. 

Dekat Jalan Chan Chin Ann. 

Berhadapan Hotel Grand Magherita. 

Dekat Waterfront. (jauh sebab ambil gambar dalam kereta) 

Selain daripada itu, bolehlah cuba untuk menaiki cruise yang mengelilingi Sungai Sarawak. Tiket untuk menaiki cruise adalah RM130 seorang tapi aku dapat diskaun bayar RM125 sebab beli awal. Cruise hanya berjalan sekali sehari pada pukul 5.30pm. 


 Kapal cruise


Tingkat atas kapal cruise. Dinasihatkan datang awal untuk dapatkan tempat yang menarik. 

Disajikan dengan kek lapis dan air oren sepanjang perjalanan. 


Masjid Negeri Sarawak.  

 Astana. 


Dewan Undangan Negeri Sarawak. 


Kapal-kapal nelayan. 

Bersama-sama penari membuat persembahan tarian tradisional Sarawak. 

Jangan lupa untuk membeli ole-ole dari Sarawak. Apa lagi kalau bukan kek lapis dan ikan terubuk masin. Memang berbaloi beli sebab murah dan sedap. Nasib baik masa beli tak lebih muatan. Kalau tak, berpeluh ketiak nak bayar nanti. Fuuuh lega! 

Adik manis jual kek lapis. 

Itu sahaja cerita trip di Kuching. Trip main redah je tanpa ada apa-apa itinerary. Bila penat jalan, balik hotel bantai tidur. Sempoi habis trip kali ini. Yang penting aku gembira di Kuching. Lepas ni boleh buat lagi kan? 

p/s: bulan depan dah tunggu 1 trip. ke mana? tunggu! 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails