Tuesday, March 28, 2017

Kuching, Sarawak - tempat menarik

Sebenarnya kalau nak diikutkan memang banyak tempat menarik di Kuching. Terutamanya bila dapat pandu sendiri, lagi bebas ke mana-mana. 

Salah satu tempat yang sempat dilawati adalah Serikin. Nak tahu apa yang istimewa di Serikin? Ada pasar yang menjual pelbagai barangan tempatan dan untuk pengetahuan semua, pasar Serikin dibuka pada hari Sabtu dan Ahad. Jadi kalau ada rancangan ke sana, pastikan sampai pada hari tersebut.

Tak sempurna kalau tak beli kain. 

Biskut Gery yang viral. Aku beli dengan harga RM44 sekotak yang ada 20 bungkus. Rasanya sini lagi mahal kan? 

Dalam perjalanan balik ke Kuching sempat singgah ke Wind Cave dan Fairy Cave. Singgah sekejap sahaja sebab hujan. Sempatlah ambil gambar buat syarat dah sampai. 

Wind Cave.



Fairy Cave. 

Di Kota Samarahan, aku sempat jalan-jalan masuk UNIMAS. Perasan nak jadi pelajar balik. Nasib baik tak kena tahan. Hehehe..


Ada rupa pelajar UNIMAS tak? 

Yeaah UNIMAS. Here I come. 

Terdapat jeti feri di Kota Samarahan dan pengangkutan feri masih lagi berfungsi untuk sampai ke sebarang sungai. 





Bila tiba di Bandar Kuching, jangan lupa untuk mencari replika kucing. Aku dapat jumpa 3 replika kucing yang terletak berdekatan antara 1 sama lain. Seronok aku bila dapat jumpa replika kucing ni. 

Dekat Jalan Chan Chin Ann. 

Berhadapan Hotel Grand Magherita. 

Dekat Waterfront. (jauh sebab ambil gambar dalam kereta) 

Selain daripada itu, bolehlah cuba untuk menaiki cruise yang mengelilingi Sungai Sarawak. Tiket untuk menaiki cruise adalah RM130 seorang tapi aku dapat diskaun bayar RM125 sebab beli awal. Cruise hanya berjalan sekali sehari pada pukul 5.30pm. 


 Kapal cruise


Tingkat atas kapal cruise. Dinasihatkan datang awal untuk dapatkan tempat yang menarik. 

Disajikan dengan kek lapis dan air oren sepanjang perjalanan. 


Masjid Negeri Sarawak.  

 Astana. 


Dewan Undangan Negeri Sarawak. 


Kapal-kapal nelayan. 

Bersama-sama penari membuat persembahan tarian tradisional Sarawak. 

Jangan lupa untuk membeli ole-ole dari Sarawak. Apa lagi kalau bukan kek lapis dan ikan terubuk masin. Memang berbaloi beli sebab murah dan sedap. Nasib baik masa beli tak lebih muatan. Kalau tak, berpeluh ketiak nak bayar nanti. Fuuuh lega! 

Adik manis jual kek lapis. 

Itu sahaja cerita trip di Kuching. Trip main redah je tanpa ada apa-apa itinerary. Bila penat jalan, balik hotel bantai tidur. Sempoi habis trip kali ini. Yang penting aku gembira di Kuching. Lepas ni boleh buat lagi kan? 

p/s: bulan depan dah tunggu 1 trip. ke mana? tunggu! 

Monday, March 27, 2017

Kuching, Sarawak - syurga makanan

Untuk tahun 2017 dimulakan dengan trip ke Kuching selama 4 hari 3 malam. Trip dalam Malaysia dulu bagi warm up sebelum melangkah lebih jauh. Dahlah trip ke Kuching adalah trip last minit yang dirancang kurang daripada 1 bulan. Tak seperti trip sebelum ini yang mengambil masa berbulan-bulan. 

Trip ke Kuching kali ini lebih kepada jalan-jalan santai sambil menikmati makanan tempatan. Sepanjang aku berada di Kuching, aku menginap di Hotel Grand Magherita. 

Bilik di Hotel Grand Magherita. 

Pandangan daripada bilik. Boleh nampak Sungai Sarawak. 

Untuk explore Kuching, aku telah mengambil kereta sewa dan pandu sendiri. Sesiapa yang ada rancangan ke Kuching nanti, boleh hubungi Cikgu Halid (012-8871250). Servis memang baik dan yang best dapat kereta Axia baru. Harga pun boleh tahan, bayaran dikenakan adalah RM300 untuk 4 hari 3 malam. 

Kali ini aku rasa tak perlulah aku cerita terlalu terperinci sebab ini adalah trip ulangan dan kalau tak salah aku ini adalah trip kali ketiga. Aku cuma highlight yang penting sahaja dan manalah tahu boleh jadi rujukan kepada yang berminat ke Kuching nanti. Ok tak? Kalau nak tahu lebih lanjut, boleh sahaja emel kepada aku. 

Kuching memang tempat terbaik untuk makan makanan laut. Boleh katakan tiap-tiap malam aku akan ke Top Spot untuk makan makanan laut. Kebetulan pula, malam sebelum aku sampai rupa-rupanya PM Dato' Sri Najib dah datang. Lokasi Top Spot tak jauh pun dari hotel. Kalau jalan kaki, dalam 10-15 minit dah sampai. 

Sayur pucuk midin goreng belacan. Wajib cuba. 

Udang masak butter. 

Umai obor-obor dengan umai udang. 

Oyster pancake. 

Jangan lupa juga untuk mencuba makanan tempatan di Kuching.

Laksa Sarawak. 

Aiskrim gula apong. 

Teh 3 lapis. 

Cerita selanjutnya, aku akan kongsikan ke mana aku pergi sepanjang berada di Kuching. Sempat lagi aku menyamar jadi pelajar Unimas. Perasan muda lagi tapi tak sedar diri umur dah tua. Hahaha! 

p/s: makanan laut dahlah sedap, murah pula. terbaiklah! 

Monday, March 13, 2017

Jaket plus size untuk dijual

Aku ada jaket yang nak dijual. Rasa-rasa ada nak beli tak. Jangan risau harga boleh dirunding. Kalau ada yang plan nak bercuti ke negara yang ada musim salji, bolehlah pertimbangkan ya. 😃😃😃

Jaket ini beli di India dengan harga 6,000 rupees (RM360) tapi aku jual dalam RM280 termasuk bayaran pos. Material jaket adalah kulit. Kalau pakai waktu salji sangat sesuai sebab tahan sejuk. 



Jaket beli di Ho Chi Minh harga dalam VND800,000 (RM140) nak jual dalam RM100 termasuk bayaran pos. Material polyester dan tak tebal. Sesuai pakai masa musim bunga yang tak berapa sejuk.  


Kalau ada sesiapa berminat dan nak tahu lebih lanjut, boleh emel kepada mazuriah@gmail.com. Jangan malu-malu ya. 

p/s: dalam proses nak kemaskan almari. 

Tuesday, January 24, 2017

Back To School Giveaway by Abam Kie



Salam semua. 

Kali ni aku nak cuba giveaway daripada Abam Kie. Manalah tahu kalau ada rezeki boleh dapat. Hehehe...

Kalau sesiapa nak, bolehlah cuba. 

Syarat-syaratnya mudah sahaja. Klik sahaja di banner. 

Good luck uolls!

Sunday, January 22, 2017

Namaste India - part 1

Namaste. Aap kya kare? 

Amboi bukan main intro cakap urdhu. Tau ke maksudnya tu? Maksudnya lebih kurang, Apa khabar. Buat apa tu? Mentang-mentanglah baru nak mula cerita pasal trip India. Feel kena ada kalau nak mula cerita. Baru best. Betul tak? 

Pergi India dah lama tapi baru sekarang nak update. Maaflah lambat nak update. Aku tahu ramai yang tunggu cerita trip India ni. Sayang punya pasal, aku akan kongsi pengalaman sepanjang berada di sana. 

Untuk pengetahuan semua, trip kali ni berbeza sikit daripada trip yang aku pernah pergi sebelum ini. Nak tahu kenapa? Kali ini, aku ikut trip secara berkumpulan seramai 34 orang yang diketuai oleh Syarliz. Siapa tak kenal Syarliz ni. Dah banyak tempat dia pergi. Kalau nak dibandingkan dengan aku, memang jauh beza. Kalau rajin, boleh tengok blog dia di sini.

Sebelum mengambil keputusan nak ikut trip ke India, JM yang memberitahu aku yang Syarliz ada tawaran nak buat trip ke India. Jadi dia tanya sama ada aku berminat nak ikut atau tak. Kalau ikutkan hati, memanglah nak ikut. Apa taknya, India adalah impian aku sejak kecil lagi. Bak kata pepatah, pucuk dicita ulam mendatang.  

Pada hari bertolak ke India, kami berkumpul dahulu di KLIA sebab kami menaiki penerbangan Malindo ke Delhi. Perjalanan dari KLIA ke Delhi mengambil masa lebih kurang 5 jam. Sampai di airport Delhi, kami disambut dengan cuaca panas sekitar 39C. Mahu terbakar badan rasanya. 

Selamat datang ke India.

Tandas di India, lelaki dan perempuan. 

Keluar dari airport, kami disambut oleh ejen dan terus bawa ke restoran untuk makan. Dah masuk waktu makan, kenalah makan. Selesai makan dan solat jamak zohor asar, kami meneruskan perjalanan ke Masjid Jama yang merupakan masjid terbesar di India. 





Kami tak lama di Masjid Jama sebab banyak tempat lain nak pergi. Keluar dari Masjid Jama, punyalah jalan sesak. Sesak dengan kenderaan dan keadaan jalan yang sempit lagi terhad. Memang kagumlah pemandu bas yang bawa kami. Cekap betul. Kalau aku yang bawa, mahu berpeluh ketiak dibuatnya. 




Masa ni cerita Fan lakonan Shahrukh Khan baru keluar. 

Destinasi seterusnya ke India Gate tapi sebelum sampai ke situ, sempat kami melalui ke kawasan bangunan Kerajaan dan Memorial Mahatma Gandhi. Tak sempat nak ambil gambar sebab tak turun dari bas. Cuma lalu di hadapan kawasan sahaja. 

India Gate. Suasana petang. Ramainya orang di sini. 

Nak buat inai di tangan, tiada masalah. Gelang pun ada. Pilih mana yang suka. 

Makanan pun ada jual. Adik ni pandang lain macam je. Agaknya ini perbualan mereka:  
"Abang bagi sikit. Laparlah."
"Kalau kau nak, duit ada tak? No money, no talk ok."

Pada sebelah malam, kami disajikan makanan roti nan dan nasi basmathi. Bila dah sampai di India, rasanya tak sempurna kalau tak makan kari. Kari di India memang beza rasanya berbanding di Malaysia. Perrggh sampai hari ini aku masih terasa karinya. Terangkat bontot dibuatnya. Dahlah perut lapar, memang kombinasi terbaik! 

Makan sudah, perut pun dah kenyang. Apa lagi, tidurlah jawabnya. Pada malam pertama di India, kami menginap di Welcome Hotel. 

Nak dijadikan cerita, bas tak boleh nak naik ke lobi sebab kena daki bukit. Terpaksalah kami semua turun dulu dan jalan kaki ke lobi. Kebetulan pula, ada acara perkahwinan di hotel. Ramailah orang di hotel tersebut. Bila dah sampai ke lobi, nak kena tunggu lagi sebab beg yang kami bawa hendak diperiksa terlebih dahulu satu per satu. Aduh dugaan betul. Lama juga nak dapatkan beg. Bila dapat sahaja beg, masuk bilik terus baring atas katil. Lega! 

p/s: kita sambung lagi ya. 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails